Happy 21st Birthday on 12/12/12 Nisa!


Pada dasarnya gue adalah orang yang selalu ingin membuat orang yang gue sayangi sadar bahwa gue sayang sama mereka. Maka biasanya untuk ayah, ibu, kakak, sahabat, di hari spesial mereka, biasanya gue bikin ‘sesuatu’. Apa aja deh, mau tulisan, ucapan super panjang sampe kayak novel, ganggu di BBM dengan PING berjuta kali, editan foto, video, gambar, etc. Nah, bertahun-tahun kakak gue ulang tahun, selalu gue bikinin dia either ucapan sweet or foto editan. But what I get in return? Dia jarang banget bikin ucapan yang sweet atau editan foto yang unyu2 gitu. Jadi tahun ini gue agak males deh bikinin sesuatu buat dia. Haha, pamrih banget ya. However that’s human right? Tapi gak sih gue ikhlas kok. Dan seharian ini gue agak merasa bersalah karena gak bikinin dia sesuatu. Jadi in the end, jam 2.33 pagi ini gue kebangun dan memutuskan bikin tulisan untuk menghilangkan rasa ganjel ini. HUFT.

Okay so this post dedicated to my sister for her 21st birthday... Let me throw back some memories of childhood... Let’s stroll it down until the beginning of 90’s. Eh bentar sebelum mulai, nama kakak gue adalah Annisa Puspasari Anindyani (bisa dipanggil Nisa, Anisa, Nispus, Nisun) dan gue? Nadia Sekarsari Anindyati. Sangat tidak kreatif bukan ibu dan ayah gue. Namun hal ini disebabkan saat nyokap USG gue dikira laki, dan saat itu sang jabang bayi udah punya unsur nama ‘Fajar’ or ‘Ramadahan’ sesuatu. Begitu yang keluar cewek, langsung deh mereka kelabakan... jadilah nama gue ini, yang sangat pasaran dan florisan (sekar dan sari). Sekian. Eh! Lanjut kali Nad!


Oke jadi gue akan cerita. Kakak gue lahir tahun 1991, di tanggal yang cantik, 12 Desember. Jadi dia lahir di tanggal 12/12/1991. Coba dia lahir setaun kemudian ya, bakalan 12/12/1992! Cantik banget tanggalna. Ga mungkin juga sih tapi nyokap nunda kelahiran kakak mpe setaun (yakali). Sedangkan gue lahir tahun 6 Maret 1993. Ini juga kesalahan teknis. Harusnya gue lahir 3 hari sebelumnya, biar jadi 03/03/93!!! Eh kalau dilihat-lihat gue sama kakak gue cuman beda 15 bulan loh! Bener-bener emak bapak gue langsungan nih kayaknya haha. Ok lanjut. Pas kakak gue TK, gue selalu iri banget dia udah sekolah dan gue nganggur main main nonton tv gajelas di rumah. Gue juga mau sekolah! (karena dulu ibu gak masukin gue sama kakak di playgroup). Gue selalu ngeliatin kakak tiap dia siap-siap pake seragam mau berangkat ke TK Pembina (TK deket rumah). Mulai dari seragam putih biru dari Senin sampai Rabu, terus baju muslim dan baju Pramuka. Gue selalu nganter sampe depan pintu, sampe dia berangkat naik jemputan aja gue liatin terus. Gara-gara minat belajar gue yang terlampau tinggi, akhirnya ibu nyuruh gue pake seragam kakak yang lama dan ikutan berangkat ke TK. Jadilah gue jadi murid TK tak terdaftar. Alias jadi bayangan kakak gue........ Hahaha entah kakak gue malu apa nggak dulu :”). Saat pada akhirnya gue masuk TK beneran, kita selalu berangkat bareng ke TK deket rumah. Dulu itu kalau ke TK lewat rumah orang yang punya anjing. Karena anjingnya nggak di-rantai or tali gitu, kita selalu mengendap-endap kalau lewat depan rumah itu! Bahkan kita pernah dikejar anjing juga!!

Kemudian kita beranjak SD. Kita masuk ke sekolah yang sama lagi. SD Dharma Karya UT (deket rumah juga). Masa SD adalah masa-masa “mencoba memfungsikan apapun yang ditemukan”. Sebagai kakak, kakak gue adalah kakak yang tinggi intensitas dalam memberi instruksi pada adik (alias suka nyuruh-nyuruh). Dan oon-nya gue adalah tipe adik yang terlampau patuh pake banget. Suatu hari kakak gue mendapatkan keapesan atas sifatnya yang suka nyuruh adiknya itu. Pas kita lagi main di luar rumah, tiba-tiba nyuruh gue ngambil silet yang ada di kamar bawah. Karena gue gak paham cara untuk menolak suruhan kakak gue, maka gue ambil lah silet itu. Takut, kemudian gue masuk ke rumah lagi. Gue sempet keluar lagi, ngingetin dia kalo silet itu bahaya dan takut ketauan ibu kalo mainan silet. Tapi dia bersikukuh tetep mau pake silet itu buat masak-masakan. Tiba-tiba beberapa menit kemudian terdengar jerit tangis cetar membahana dari luar. Benar saja, tangan kakak berdarah-darah, kegesek silet pas lagi mencoba motong daun....... Mau ngomong ‘sukurin’ tapi gak kesampean, baru kesampean 10 tahun kemudian J.

Tingkat kepemimpinan tinggi pada kakak gak berhenti di rumah dengan nyuruh-nyuruh gue aja. Tapi kakak juga ketua geng di komplek yang bernama ‘GENG TOPI’. Which is semua anggota geng harus pake topi kalo lagi ngumpul. Topinya apa? Yak betul sekali Topi sinetron Tersayang... iya bener yang biru sama pink dengan bordiran tulisan ‘Tersayang’ dan tak ketinggalan mawar merahnya. Kegiatan Geng Topi selain kumpul di rumah gue, adalah bersepeda. Kita pernah sepedahan lewat jalan kecil yang antah berantah dimana, berkat suruhan siapa? Benar sekali kakak gue. Tapi pas SD tuh kita kompak banget deh kayaknya?? Selalu bersama saat berangkat sekolah dan pulang sekolah, les ILP, les LIA, les tenis, les nari, les komputer, les gambar, les piano, les renang, les vokal nyet les kita kenapa banyak banget?! Jaman SD juga suka banget dan gak pernah melewatkan tiap episode dari Amigos sebelum les, nyampah gak mandi sampe telenovela Cinta Paulina, Dulce Maria atau Mariana dan Silvana selesai, atau kalau dalam negerinya nontonin Mesin Waktu :’). Terus kita juga suka mantengin Nickelodeon seharian nonton Hey Arnold, Cat Dog, Rugrats dkk atau Cartoon Network. Oia jaman-jaman ini kita ngumpulin poster-posternya Amigos dari bonus-bonus majalah loh, baik Bobo, Ino, Ina, dll. Eh iya jaman SD kita sering banget ikut lomba mewarnai!! Dan sering menang alhamdulillah kalo mewarnai. Kalo menggambar... gak sesering itu sih. Pernah suatu hari pas gue masih SD dan kakak udah kelas 1 SMP, ada lomba gambar diselenggarain E-Mall di Ratu Plaza, kakak menang juara 2 karena pesertanya cuman 2 di kategori SMP :’)



Saat SMP... Kita beda sekolah akhirnya. Kakak masuk Diandidaktika dan gue di Labsky. Saat ini kita sering berantem karena hal-hal gak penting. Dari dulu sih sering berantem sebenernya. Biasa lah ya kakak adek cewe-cewe, berantem hal-hal kecil gak penting. Misalnya rebutan barang yang dibeliin ibu, berebut komputer buat main friendster,  buat ol msn, buat ngedit foto dengan tulisan ‘bestfriend 4eva’, kakak ngatain gue gendut kayak gajah lah, gue ngatain dia kurus kayak tulang lah, dan... hal gak penting lainnya. Tapi satu hal yang bikin kita selalu bersatu itu kalau udah mau les piano. Karena... senasib sepenanggungan sering jadi korban dimarahin guru les :”) dan satu lagi, kalau lagi dimarahin ibu. Satu dimarahin ibu, yang lain menghibur... oiya pas ini kakak suka beliin pempek dengan bumbu merah dari dD! Tapi lama kelamaan makanan dengan bumbu-bumbu gak sehat itu dihilangkan dari peredaran kantin dD huf. 

Masuk ke SMA, kita misah lagi. Kita gak satu atap lagi bahkan. Kakak alhamdulillah keterima di Labsky dan gue alhamdulillah keterima di SMATN di Magelang, which is outside Jakarta. Jauhnya jarak bikin kita justru semakin dekat secara batin. I mean pas gue balik ke Jakarta, kita jarang berantem! We cherish every single time we spent together (CEILE). Walau pasti ada berantemnya, tapi gak lama! Terkadang juga kakak main ke Magelang sama Ibu untuk sekedar melepas rindu hikss. Selama gue di TN, rasanya kakak dimanja ayah dan ibu banget deh. Terutama ibu dalam hal baju jalan-jalan. Karena.. buat apa juga mereka beliin gue, yang mana gue akan makenya cuman pas liburan doang haha. Di TN ada seragamnya semua dari bangun tidur sampe tidur algi bro. Mau tidur aja pake piyama. Nahloh! Gue bisa pake baju bebas paling pas di graha kalo lagi nyuci baju, nyetrika, ngepel, nyapu dll HAHA.

Kakak waktu ke TN.
Dufan.
Selalu sempet foto-foto tiap liburan :P
Pas gue kelas 2 SMA dan kakak kelas 3 SMA, gue diminta ibu doain kakak supaya kakak keterima SIMAK UI di FISIP jurusan Komunikasi. I know that she was striving for that and gave her biggest effort to make that dream comes true. Tapi begitu pengumuman dan kakak gak keterima, gue ikutan sedih dan desperate juga loh. Gue bahkan sempet nangis juga :”) I know she did her best already soalnya... Tapi setelah itu kakak keterima di LSPR. Kakak bahkan udah daftar ulang disana! Tapi untung belum bayar karena LSPR ngebolehin kakak nunggu pengumuman UGM. Baik banget yak! Dan benar saja kakak keterima di FEB UGM! Fakultas yang justru passing gradenya lebih tinggi dari FISIP Komunikasi di UGM. Ternyata dia milih FEB UGM di pilihan pertama karena katanya ‘nyadar diri’ haha eh malah keterima! Ikutan seneng banget juga soalnya dia bakal tinggal di Jogja, yang mana lumayan deket sama Magelang (sekitar 1,5 jam). Dan benar saja gue sering menjadikan kosannya tempat pelarian kalo weekend dan ngaso-ngaso dikit disana. Sampai kemudian gue tahun terakhir di TN dan mencoba jalur PBS Kedokteran UGM. Pas pengumuman, gue ga keterima. Kakak menghibur gue banget. Membangkitkan gue dari keterpurukan. Dan akhirnya alhamdulillah keterima di SAPPK ITB, Hukum UI lewat SIMAK, dan ajaibnya keterima juga di Komunikasi UGM lewat UTUL. Pada akhirnya gue milih UI. Kakak... kita berpisah lagi!! Hal ini sempet bikin gue galau banget. Apalagi dengan milih UI maka gue akan LDR. Kakak juga lah yang membangkitkan semangat gue saat gue patah hati HIKS. 
Di depan kosan kedua kakak di Jogja.
 Eh iya! Kita dari kecil selalu dikembarin bajunya sama ibu, dan... keterusan sampe sekarang. Walaupun udah punya baju sendiri-sendiri, tapi gak pernah absen kembaran baju tiap lebaran.


 

 Kakak yang gue tahu itu adalah kakak yang selalu ceria, dimanapun kehadirannya ditunggu-tunggu. Banyak orang sayang sama dia walaupun dia gak pernah mengungkapkan rasa sayangnya ke orang yang dia sayangi. Bukannya gak pernah sih tapi jarang, she’s rather speaking through actions I guess. Apa itu ke gue doang? Selama gue di kosan dia di Jogja, kalau lagi nginep disana gue gak pernah tidur di lantai. Gue dikasih di kasur dan kasurnya selalu dia tebas-tebas dan rapihin dulu sebelum gue tidur :”). Gue jarang banget liat dia nangis, bahkan gak pernah. She’s a really tough girl ever since she moved to Jogja. Somehow gue ngerasa beruntung punya ibu yang selalu memperlakukan gue dan kakak sama. Ibu bisa membuat kakak merasa diperhatikan tanpa membuat gue iri, vice versa. Oiya kakak sekarang jadi hemat (menuju pedit) dan rajin nabung semenjak dia jadi anak kos huhu yang ini gue harus banyak belajar dari dia!
Ini editan foto buatan gue di ulangtahunnya yang ke-20
Yang jelas yang nggak ilang sampe sekarang adalah gue selalu dikira kakaknya dan dia adiknya sama orang kebanyakan. Dan gue selalu dibilang ngambil makan jatah kakak (yang ini emang bener karena sayang makanannya mubazir!!!). Tapi kan bukan mau gue juga kakak gue jadi kurus ceking begitu :”). Dan kakak emang punya pengaruh yang lumayan gede juga dalam diri gue. Buktinya gue jadi suka Taylor Swift gara-gara dia. Gue nonton Pretty Little Liars gara-gara dia, tapi gue gak suka Widi Vierra -_-. Terus kakak adalah orang yang selalu mengajarkan gue untuk tidak pernah lupa ngomong 'tolong' dan 'makasih'. Cukup ah sweet-nya. 

Wah banyak juga ya tulisan gue. Ngalor ngidul banget nih, gak papa lah ya, special for my sister’s 21st birthday in 12/12/12. Happy birthday ya kak. Here comes the wishes... Semoga bisa segera diangkat jadi adeknya Taylor Swift, bisa punya pacar kayak Fedi Nuril atau Junot, bisa makin ngehits dan gaul layaknya Widi Vierra. Kemaren pagi gue ngetweet ke mereka dan gak ada yang bales. Maaf yah :(. Semoga lo bisa mencapai apa yang lo inginkan dalam hidup (cita cita lo apaan sih? parbet gue gatau loh) dan buat kita semoga kita bisa membanggakan ayah dan ibu. Semoga kita bisa segera merealisasikan mimpi kita punya bisnis bareng dan keliling dunia bareng sekeluarga besar kita.. Paling deket sih semoga kita dapet beasiswa keluar negeri dulu yah buat S2. Kyaaa! Eh salah deng yang ini dulu --> semoga dilancarkan segala urusannya dalam perskripsian sehingga bisa lulus 4 tahun di 2013 nanti (AMIN!). Walaupun kita sudah gak bertatap muka dalam waktu yang lama dan udah jarang banget quality time bareng, gue berharap kita bakal terus damai tentram dan guyub sampai tua nanti, sampai ibu punya cucu, sampe kita punya cucu! I never wanted to have any other sister but you. God bless us, and hope we can reach our dream. AAAAAMIEN.

 XOXO,
Your little sist.

Comments

Nad gue bacanya dari ngakak sampe terharu sialan, terutama bagian juara lomba gambar apa mewarnai yang pesertanya dua orang itu!! Hahaha, terharu bagian yg menghibur bagian pas patah hati sama LDR kiw... Ahahaha. Btw, happy belated birthday ya Kak Nisa nya nadski, wishing you all the best kak :D
@Pinka: Hahaha maaci sayang!! Masa kecil kalo diinget2 konyol & lucu ya... LOL menghibur LDR xD

Anyway sudah kusampaikan kata Kakak "Terimakasih Pinkaa!" hihi :*

Popular posts from this blog

Lidah Digoyang di Palembang

Kandasnya Gugatan Karhutla 7,9T

Angan-Angan Mudik Apik