Lika Liku Naik Kereta

Selama 6 bulan lebih gue kuliah di UI, gue lebih sering menggunakan alat transportasi kereta dibanding mobil pribadi. Pertimbangannya sih karena karena mobil gue itu warnanya biru gitu, banyak yang ngembarin, nggak ada AC-nya, cat-nya udah kelupas sana-sini, terus gue kalo nyetir suka nyalip-nyalip gajelas gitu, apalagi harus cari penumpang, (oke ini boong, gue bukan supir angkot kok ^^). Yaa soalnya kalo naik kereta kan bebas dari lalu lintas Jakarta yang macetnya nggak nyante banget parah kayak gue.

Tapi oh tapi tapi tapiiii, naik kereta juga nggak segampang itu cui. Oke sekarang gue bakal nyeritain beberapa pengalaman naik kereta yang paling tak terlupakan ya.


1. Pertama kali naik kereta: Aktif Mencari Tahu
Gue pertama kali naik kereta adalah saat gue PMH (Pengenalan Mahasiswa Hukum), hari ke berapa gitu gue lupa. Karena pas itu gak ada yang bisa nganter ke Depok. PMH itu yaa OSPEK gitu lah. Fakultas gue sok beda gitu namanya PMH zzz. Terus, oh terus, gue DEG-DEG-AN-BA-NGET. Secara naik kereta, dimana itu jalannya cepet, lo nggak bisa turun seenaknya gitu, dan yang paling penting melalui jalan yang jarang-banget-bahkan-belom-pernah lo lewatin *fyi gue SMA di Magelang jadi gue berasa anak desa polos yang gatau jalan samsek*. Kalo lo tau jalan, at least lo nyadar kalo lo nyasar atau kebablasan. Lah ini tau jalan aja nggak. Jadi, gue mengandalkan insting dan aktif mencari tahu dan tempe.

Pertama kali ke stasiun ni, stasiun terdeket dari Kuningan adalah Sudirman.
Gue pikir bakal ada jadwal jam kereta yang kepampang gitu di papan pengumuman kereta apa gimana gitu (berasa di MRT Singapur), tapi udah gue cari sampe toilet juga nihil :( akhirnya gue memutuskan untuk asal aja langsung beli tiket.


“Mas kereta ke Depok paling cepet apa ya?”


“Ekonomi mbak”


Harga tiketnya ternyata Rp 1500,00. Murah banget yaaay. Waktu keretanya dateng..... Shock banget nggak ada pintunya x_x waktu di dalem kereta, banyak mas-mas jualan macem-macem, mulai dari kunciran, jepitan, korek elektrik, koran, alat tulis, buku pelajaran, buku ngaji, buah-buahan, minuman, sampe badut akrobat juga ada loh! (Nggak lebay dan nggak bohong! Suer!). oya banyak pengemis juga. Banyak deh realita hidup yang mengenaskan di kereta ekonomi. Untungnya gue naik kereta arus balik, jadi gue bisa dapet tempat duduk deh.

Nah, waktunya untuk jadi annoying karena bakal nanya-nanya. Abisnya gue kira ada yang announce di speaker gitu kayak di MRT Singapur (lagi-lagi gue membandingkan dengan yang terlalu tinggi), ada yang ngomong “next destination blabla station” yaa kayak di busway gitu deh, tapi ternyata nggak ada. Boro-boro deh, pintu kereta aja nggak ada T_T

Korban pertama gue adalah orang di sebelah kanan gue. Orangnya kayak lagi teler gitu, entah abis ngapain, ngelem kali (ngasal).


“Mas, kalo stasiun UI, stasiun ke berapa ya?”


“Yah, kagak pernah ngitung saya neng” dengan muka sange.


“Warna stasiunnya deh mas”


“Waduh saya buta warna nih neng!” sambil ketawa-ketawa nggak jelas.


Buset, ngeri banget nih mang-mang. Terus di stasiun berwarna kuning-hijau, ada bapak-bapak tua berpakaian kemeja sederhana yang sepertinya sedang bermuram durja ditimpa bencana, duduk di sebelah gue. Langsung deh gue tanya.


“Maaf pak, stasiun UI itu dimana ya pak?”


“Stasiun UI mbak? Di UI mbak.”


Astaga ya iyalah masak di UGM?!?!? “Maksud saya, stasiun UI itu stasiun ke berapa ya pak?”


“Masih lama mbak, nanti tapi saya turun di Lenteng Agung, nah abis itu ada stasiun, ada stasiun lagi, nah abis itu mbak-nya turun”


Waah demen ni gue yang ramah kayak gini. Untuk lebih yakin, gue tanya lagi “Ooh jadi bapak nanti turun di Lenteng Agung, terus saya turun dua stasiun setelah itu?”


“Bukan mbak, mbak turunnya bukan di Lenteng Agung. Kan saya udah bilang, mbak turunnya di stasiun setelah setelah stasiun Lenteng Agung. Jadi dua stasiun setelah Lenteng Agung”


Hah? Bingung nih gue, siapa yang mau turun di Lenteng Agung?!? Biar cepet gue iya-iyain aja deh. Paling ni bapak budi, budek dikit.

Akhirnya si bapak turun, gue jadi deg-degan. Tetep aja gue bingung mau turun dimana. Beberapa detik sebelum kereta berhenti di stasiun yang dimaksud bapak tadi, gue ada feeling nggak yakin dan nanya ke mas-mas di sebelah gue,

“Mas, ini stasiun UI kan?”


“Hah? Sejak kapan UI jadi ijo warna stasiunnya?” sambil ketawa cengegesan. “Mahasiswa baru ya mbak? Ini mah Universitas Pancasila!” seru si mas-mas dengan intonasi tinggi.


Jedeeeng, seketika air muka gue berubah kecut. Malu banget woy! Gausah teriak bisa kali mas -_- mentang-mentang gue pake kemeja putih lengan panjang, rambut kuncir tanpa poni, ransel gede dan celana bahan warna item, ketauan deh ke-maba-an-nya. Tapi lebih baik dia tau gue sebagai mahasiswa baru sih daripada trainee di restoran atau SPG toko buku zzz. Gapapa deh malu, yang penting selamet sampe UI. Hamdallah!


2. Salah Naik Kereta.Hal ini sangat amat mungkin terjadi bagi orang yang belom berpengalaman naik kereta gue gitu maksudnya. Informasi yang ada di stasiun itu sangat terbatas. Orang-orang dianggap sudah hafal jadwal dan jalur kereta. Padahal, nggak semuanya kayak gitu kan? Tentu ada orang-orang awam, seperti gue, yang belom pernah naik kereta sebelumnya. Harusnya semua orang dianggap buta jalan dan disediakan papan informasi yang bikin orang tau, dia ada di posisi mana, kereta buat ke daerah X naik apa, jam berapa, dan lain-lain. Sayangnya itu semua jauh dari harapan. Bahkan terkadang petugas penjaga loket lebih sering menjawab pertanyaan dengan malas-malasan.

Waktu itu, gue yang tadi pagi naik kereta ke Depok dari Stasiun Sudirman,nggak tahu kalo jalur balik ke stasiun Sudirman itu beda sama ke Jakarta Kota. Ketika orang-orang yang beli tiket pada ngomong Jakarta Kota, maka gue ikut-ikutan aja ngomong Jakarta Kota. Yaa kan Sudirman juga di Jakarta bagian kota kan? (pemikiran sotoy)

Pas kereta udah jalan 30 menit lewat, gue panik, harusnya gue udah sampe nih. Tapi kenapa nggak ada stasiun yang menunjukkan ciri-ciri stasiun Sudirman? Panik lah gue. Tiba-tiba udah di Gambir aja gitu, padahal tadi pagi nggak lewat Gambiiiir!!! AAAAA bumi gonjang ganjing, gimana ini udah gak ada duit pula, batere henpon abis.......... akhirnya gue turun di stasiun setelah Gambir, yaitu Gondangdia. Dari situ gue naik bajaj sampe Kuningan. Lumayan jauh juga sih. Untung sampe. Tapi paniknya ituloh T_T


3. Orang Buta Menuntun Orang Buta

Minggu-minggu pertama naik kereta, gue selalu seneng kalo ada temennya. Karena gue nggak perlu deg-degan salah turun stasiun atau kelewatan, atau kalaupun ada apa-apa, ada temennya gitudeh. Nah, di loket stasiun UI, gue ketemu Zaki nih, temen TN gue, anak FISIP. Terus gue tanyalah dia mau kemana. Ternyata doi mau naik kereta express ke Tebet. Keretanya 5 menit lagi. Sedangkan kereta ke Sudirman, masih lama banget gitu. Si Zaki nawarin bareng-bareng turun di Tebet, terus janjiin ngajarin gue naik angkot ke Kuningan. Okedeh ikutlah gue sama si Zaki. Di kereta kita cerita-cerita macem-macem nih dari A sampe A lagi (nggak ngomong apa-apa gitu maksudnya) haha nggak deng, pokoknya kita terlalu seru ceceritaan, sampe akhirnya.... kereta melambat. Dan, pintu kereta kebuka! Dan, Zaki malah nanya ke gue itu dimana, ya mana gue tauu?!? Jeng jeeng, dia nggak tau itu dimana dan nggak yakin itu di Tebet.

Zaki terus langsung bangun, nanya ke ibu-ibu di depan kita, “Bu, ini Tebet ya?” ibunya jawabnya lama gitu, nggak yakin pula dan mikir agak lama gitu, “Iya dek”

Bego-nya gue masih nyante aja duduk gitu. Tapi si Zaki langsung loncat turun kereta, selang sepersekian detik pintu kereta gerak nutup!!! Gue spontan bangun dan pengen keluar, tangan gue kayak mau nahan pintu yang mau ketutup gitu, terus petugas kereta langsung narik-narik gue. oke gue tau maksudnya baik, tapi sakit woy tangan gue -___- Aaaaaaaaaa tidaaaaak gimana ini Zaki nggak tanggung jawaaaaab!! Parah gue panik banget gilaaaaaaaa ya Zaki gue bunuh nanti di kampus!!! Oke lebay. Tapi sebagai anak cupu jakarta, anak baru kereta, gue gak terima ditinggalin gitu aja di kereta express yang entah berhentinya dimana rgghh. Akhirnya gue turun di Gondangdia lagi, dan naik bajaj lagi -_-


4. Salah Naik Kereta part II: Edisi Sinetron.

Gue seneng banget sekarang ada kereta mate, azeek kereta mate. Namanya Sabrina, dia anak FE inter, dia naik kereta dari stasiun Sudirman juga kalo berangkat ke kampus. Ceritanya kita naik mau naik Ekonomi AC jam setengah 7. Kebetulan kita sama-sama agak telat waktu itu ke stasiunnya. Terus kita lari-lari ke peron, denger pengumuman “Ekonomi AC masuk stasiun Sudirman” yaudah waktu kereta dateng, langsung masuk dong ya. Beberapa menit kemudian, kita nyadar kenapa ni kereta sepi banget??? Terus, kenapa nggak berhenti di setiap stasiun??? Nanya lah gue,


“Mas, keretanya berhenti di UI kan?”


“Ya nggak lah neng, namanya juga EXPRESS BOGOR, ya berhentinya di Bogor doang dong gimana sih???!!!!”


Masya ALLAH!! Yang kepikir di pikiran gue bukan “kuliah gue gimana nih?” atau apa, tapi “nih mas-mas bisa nyante nggak si???!?!?!?” astagaa.....

Baru abis itu gue panik kuliah. Si Sabrina ada kuis pula. Jelas-jelas kita denger dari speaker kalo kereta yang mau dateng itu adalah EKONOMI AC. Protes lah kita, minta diturunin di UI. Mas-masnya langsung manggil kondektur kereta-nya.

Gue sama Sabrina udah ngerengek-rengek aja tuh sambil marah-marah. Terus tiba-tiba ada 5 orang mahasiswa yang mendekat ke arah kita. Kirain pengen protes gara-gara ada dua cewe berisik, ribut-ribut ke petugas kereta udah kayak TKW minta pesangon, ternyata mereka juga salah naik kereta!!

Akhirnya kondekturnya mau berhentiin kereta, dengan syarat kita bayar Rp 10.000, itupun dia nggak janji. WOY! Zzzz -_-

Kereta udah sampe Universitas Pancasila, kita makin berkoar-koar. Kalo kita naga, kayaknya itu mas-masnya udah gosong kena semburan api kita. Eh, dikit lagi nyampe UI nih, gak melambat juga weey!!! Nah waktu dikit lagi sampe di peron-nya, keretanya udah melambat dan berhenti! Tapi, pintu yang di deket tempat kita duduk nggak kebuka!! Astagaaaa. Petugas-nya nyuruh kita lari ke belakang, dan dia neken tombol, semacam tombol rahasia gitu di bawah kursi. Kayaknya sih tombol pintu darurat. Pintu bagian paling belakang akhirnya kebuka, dengan tarikan paksa dari petugas kereta. Abis itu kita loncat dari pintu belakang itu, ke kerikil-kerikil, bukan di peronnnya.... entahlah itu dimana, yang jelas gue liat sih pepohonan dan semak-semak. Bolang sekali yaa kauandh! Ya ampun, udah berasa sinetron banget lah itu ada adegan lari-larinya... tapi tetap bersyukur, sampe di UI dengan selamat dan nggak telat kuliah...


5. Labil Berakibat Fatal.
Pagi-pagi itu nggak pernah nggak rebek. Selalu aja buru-buru mandi, pake baju, makan pagi, pake acara nyapu dulu, macem-macem lah. Selalu aja ke stasiun-nya itu panik ada yang ketinggalan, dihantui rasa takut ketinggalan kereta, dan macem-macem! Sampe suatu ketika gue dianterin ibu ke stasiun, udah jam 7! Padahal keretanya itu jam 7. “Dek udah jam 7 keburu nggak nih ke Sudirman?” “Yaudahdeh ke stasiun abis Sudirman, ke Manggarai aja!”

Tapi, seketika alam semesta sangat tidak mendukung. Jalanan ke Manggarai tiba-tiba macet padahal nggak ada Sikomo (oke abaikan). Pokoknya dengan ngeselinnya di tengah macet itu tiba-tiba gue keinget sesuatu,


“Bu, kenapa nggak ke Sudirman aja ya? Kalo di Sudirman itu ada kereta Express jam setengah 8. Balik aja deh ke Sudirman”


Sesuai prediksi, nyokap langsung nyerocos, “ADEK! KAMU PIKIR JAKARTA ITU JALANANNYA KAYAK GIMANA? INI KALO BALIK KE SUDIRMAN YA JELAS MUTER-MUTER, KAMU TU MIKIR DULU DONG MAKANYA. JELAS-JELAS KALO KE MANGGARAI ITU JAUH, KENAPA TADI MEMUTUSKAN KE MANGGARAI? Kalo nggak dapet kereta, kuliah makul pertama ya dikorbanin, masuk makul yang kedua aja.”


Yassalam orang kuliah cuman satu makul T_T Langsung disemprot gitu pula. Ngeri bet. Yaudalah gue pasrah aja terima nasib. Sampe di stasiun Manggarai langsung lari gue, di loket gue langsung nyerobot.


“MAS! KERETA EKO DEPOK UDAH BERANGKAT BELOM??”


“Belooom kok neeng,” jawab petugas loket dengan nada genit. WTH sempet-sempetnya godain pembeli tiket *&Y^%$#


Dari kejauhan, di jalur 6 gue liat kereta ekonomi. Dan gue super yakin itu kereta gue!!! Jalur enam itu jauhnya naudzubillah, ga ngerti lagi kenapa jalur kereta gue harus sejauh itu. Gue pelototin aja tu kereta sambil dzikir dalam hati “YA ALLAH JANGAN JALAN DULU PLIS KERETANYA TUNGGUIN AKUU”


Gue lari-lari dan hampir mau teriak ke masinisnya “MAAAS TUNGGUIN PLIIIIS”

Tapi itu nggak mungkin gue lakukan. Gue lari-lari aja udah jadi centre of attention apalagi pake teriak.
Orang-orang yang jualan di sekitaran dan orang-orang yang lagi nunggu kereta semua ngeliat ke arah gue, seakan memberikan dukungan moral berupa tatapan, wth?!?! Dan annoyingnya ada aja gitu yang sempet teriak “Yaah nggak dapet yaah si mbak telat neeh” uughh jahat ngedh!!

Tapi gue nggak putus asa, gue tancap gas terus, dan yak alhamdulillah, waktu kereta udah berjalan sedikit, gue masih sempet menapakkan kaki di kereta. Hooraay hamdallah ya Allah!!!


6. Jadi Pepes Manusia.

Cerita ini paling simpel tapi paling malesin juga. Dari judulnya juga udah tahu kan? Gue naik kereta ekonomi malem-malem, yang nggak ada lampunya, gue harus berdiri sesek-sesekan, sampe gue nggak perlu berdiri tegak, karena bisa cukup ditopang sama orang-orang yang berdempetan di sebelah-sebelah gue, dimana karcis nggak diperiksa, dan banyak anak-anak kecil naik ke atap atas kereta. *long long sigh*

-end-



Okaaaay itulah beberapa cerita tak terlupakan pilihan gue selama gue naik kereta. Dear readers jangan takut ya naik kereta. Cerita di atas tadi versi agak lebay-nya... aslinya ya... emang kayak gitu sih :p tapi yang jelas, cerita-cerita gue cukup menggambarkan kalo transportasi umum di Indonesia tidak terkelola dengan cukup baik. Bagaimana mau membuat orang-orang beralih dari kendaraan pribadi ke transportasi umum ketika pengelolaannya belum siap untuk memfasilitasi orang-orang? Apalagi kereta Ekonomi, yang telah menjatuhkan banyak korban karena ketidaktertiban penumpang yang bisa asal-asalan naik ke bagian atas kereta. Selain itu, keadaan stasiun juga cenderung kumuh dan tidak bersih.
Banyak pedagang-pedagang liar yang berjualan dengan tidak tertib. Lebih mengejutkannya lagi, ketika saya googling untuk mencari gambar "Stasiun di Jakarta", yang banyak muncul adalah gambar kereta kecelakaan. Sedih sekali bukan? :_(


Semoga generasi selanjutnya bisa memperbaiki stasiun-stasiun di Jakarta khususnya dan Indonesia secara umum. Amin.

Xoxo,
Nadski.

Comments

Popular posts from this blog

Lidah Digoyang di Palembang

Kandasnya Gugatan Karhutla 7,9T

Angan-Angan Mudik Apik